Home » » Yesus Asal Idaho Coba Bunuh Presiden AS Barack Obama

Yesus Asal Idaho Coba Bunuh Presiden AS Barack Obama

Written By Ridha Illahi on Rabu, 23 Mei 2012 | 12.36

Oscar Ramiro Ortega-Hernandez, 21, didakwa pada Kamis dengan mencoba untuk membunuh presiden AS atau stafnya. Dia dituduh menembak sembilan putaran di Gedung Putih pada Jumat malam lalu - salah satu dari rentetan tembakan itu meretakkan sebuah jendela tempat tinggal orang no 1 AS tersebut - ketika Obama dan Istrinya sedang pergi.




IDAHO, AMERIKA SERIKAT (voa-islam.com) - Seorang pria Idaho yang dituduh menembakkan senapan serbu di Gedung Putih percaya bahwa ia adalah Yesus dan berpikir Presiden Barack Obama adalah Antikristus dan Setan, menurut dokumen pengadilan dan orang-orang yang mengenalnya.
Petugas sedang memeriksa kaca gedung putih yang retak terkena tembakan
Ortega ditangkap Rabu di sebuah hotel di Pennsylvania barat ketika seorang petugas resepsionis sana mengenalinya dan memanggil polisi.

Pengacara Ortega, Christopher Brown, menolak berkomentar setelah sidang pertamanya di Pennsylvania. Ibu Ortega mengatakan ia tidak memiliki sejarah penyakit mental, meskipun ketika pihak berwenang mencarinya, mereka melaporkan ia memiliki "masalah kesehatan mental."

Di Idaho Falls, di mana Ortega berasal, seorang konsultan komputer mengatakan kepada The Associated Press bahwa keduanya bertemu tanggal 8 Juli setelah Ortega meminta bantuan mengedit iklan komersial sepanjang 30 menit. Monte McCall mengatakan bahwa selama pertemuan di restoran Meksiko milik keluarga Ortega itu, Ortega menarik keluar lembaran kertas kuning usang dengan catatan tulisan tangan dan mulai berbicara tentang prediksi bahwa dunia akan berakhir pada tahun 2012.

"Dia berkata," Yah, Anda tahu presiden bersiap-siap untuk membuat pengumuman bahwa mereka akan menempatkan chip GPS pada semua anak, sehingga mereka aman, '"kata McCall. "... Dan kemudian dia berkata," Itu hanya akan dilakukan oleh Antikristus untuk menandai semua orang. '"
..Yang lainnya mengatakan kepada penyelidik bahwa Ortega telah dilaporkan mengatakan Obama adalah "Antikristus dan "setan"..
Kimberly Allen, ibu dari mantan tunangan Ortega, mengatakan ia sopan dan baik dalam empat tahun ia telah mengenalnya. Tapi dia baru-baru ini mulai membuat pernyataan pada putrinya yang keluar dari karakter, termasuk bahwa Ortega percaya ia adalah Yesus.

Pada penampilan pertamanya di pengadilan di Pennsylvania, Ortega duduk diam, tangannya bebas tetapi kakinya diborgol. Dia hanya berkata, "Ya" ketika ia ditanya apakah ia mengerti bahwa ia akan kembali ke Washington untuk menghadapi tuduhan itu.

Menurut dokumen pengadilan yang dirilis setelah pembacaan dakwaan itu, pihak berwenang menemukan sembilan selongsong peluru dari mobil Ortega, yang ditemukan ditinggalkan di dekat Gedung Putih tak lama setelah penembakan. Sebuah senapan serbu dengan teleskop ditemukan di dalamnya.
Seseorang yang mengenalnya kemudian mengatakan kepada penyelidik bahwa ia telah menjadi semakin gelisah dengan pemerintah federal dan yakin pemerintah  bersekongkol melawannya, dokumen itu mengatakan. Yang lainnya mengatakan kepada penyelidik bahwa Ortega telah dilaporkan mengatakan Obama adalah "Antikristus" dan "setan." Ortega juga rupanya mengatakan dia "dibutuhkan untuk membunuh" presiden AS itu.

Pihak berwenang mengatakan Ortega berpakaian hitam ketika ia menghentikan mobilnya melihat Gedung Putih pada Jumat malam, melepaskan tembakan dan kemudian melesat pergi. Gedung Putih belum mengatakan apakah putri Obama ', Sasha dan Malia, ada di sana pada saat atau berkomentar tentang penembakan itu.

Ortega diinterogasi oleh polisi pada Jumat pagi, sebelum penembakan itu terjadi, tepat di seberang Sungai Potomac dari Washington di Va, Arlington. Polisi mengatakan mereka menghentikannya setelah sebuah laporan tentang perilaku yang mencurigakan, tapi membiarkan dia pergi setelah memotretnya karena mereka tidak punya alasan untuk melakukan penahanan.

Ortega memiliki catatan penangkapan di tiga negara namun belum terhubung dengan organisasi radikal, Polisi Taman AS mengatakan.

Jika terbukti bersalah, Ortega menghadapi hukuman seumur hidup di penjara.

Ini bukan pertama kalinya Gedung Putih telah datang di bawah serangan.

Dalam 40 tahun terakhir, lambang kebesaran AS tersebut telah menghadapi ancaman mulai dari helikopter curian yang mendarat di lapangan pada tahun 1974 hingga seorang pria yang memegang senapan  di trotoar luar pada tahun 1984. Pada tahun 1994 saja, ada lima ancaman termasuk kecelakaan pesawat di halaman dan satu yang diduga kasus tembak lari. Seorang pria lain menembakkan sedikitnya 29 peluru dari senjata semi-otomatis, dengan 11 peluru diantaranya menghantam Gedung Putih. (up/AP)
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : R Merah
Proudly powered by R Merah
Copyright © 2011. R Merah - All Rights Reserved
Template Design by Raa Pramuja Published by Adam Pramuja