Home » » Empat Tentara Serbia Pembantai 800 Muslim Bosnia Divonis 142 Tahun Penjara

Empat Tentara Serbia Pembantai 800 Muslim Bosnia Divonis 142 Tahun Penjara

Written By Ridha Illahi on Sabtu, 16 Juni 2012 | 19.48



BOSNIA (voa-islam.com) - Empat mantan tentara Serbia Bosnia dijatuhi hukuman penjara hingga total 142 tahun pada hari Jumat untuk peran mereka dalam eksekusi massal ratusan Muslim Bosnia dari Srebrenica selama pembantaian terburuk di Eropa sejak Perang Dunia II.

Pembunuhan sekitar 800 orang, termasuk anak-anak tersebut, yang terjadi di sebuah peternakan adalah bagian dari pembantaian sistematis terhadap 8.000 pria dan pemuda Muslim setelah pasukan Serbia Bosnia menduduki daerah kantong yang dilindungi PBB pada bulan Juli 1995.

Hukuman penjara yang diberikan kepada empat tentara atas kejahatan terhadap kemanusiaan tersebut adalah terpanjang yang pernah dijatuhkan oleh pengadilan kejahatan perang Bosnia.

"Pada tanggal 16 Juli 1995, mereka mengeksekusi sewenang sekitar 800 warga sipil laki-laki, di antaranya ada yang berusia di bawah 16 tahun dan beberapa lebih dari 80 tahun, dari jam 10 pagi sampai jam 4 sore di peternakan Branjevo," kata hakim Mira Smajlovic, membaca putusan .

Stanko Kojic dipenjara selama 43 tahun, Kos Franc dan Zoran Goronja masing-masing selama 40 tahun dan Vlastimir Golijan selama 19 tahun karena dia berusia di bawah 21 tahun pada saat itu.
..Pada tanggal 16 Juli 1995, mereka mengeksekusi sewenang sekitar 800 warga sipil laki-laki, di antaranya ada yang berusia di bawah 16 tahun dan beberapa lebih dari 80 tahun, dari jam 10 pagi sampai jam 4 sore di peternakan Branjevo..
Kempat orang tersebut semuanya menembaki para korban mereka tetapi hakim mengatakan Kojic telah melakukan pembantaian secara kejam dari yang lain dan kemudian berbohong tentang jumlah orang-orang yang telah dibunuhnya.

Orang-orang tersebut bertugas di unit komando 10 tentara Serbia Bosnia. Franc Kos memimpin Peleton pertama unit Bijeljina, dan tiga lainnya adalah tentara reguler.

Mereka dibebaskan dari tuduhan genosida "karena kurangnya bukti" tentang niat mereka untuk melakukan genosida.

Pembantaian itu terjadi selama Perang Bosnia 1992-1995. Pasukan Serbia Bosnia, diperintahkan oleh Jenderal Ratko Mladic, menyerang Srebrenica dan memisahkan pria dan anak laki-laki dari perempuan.

Banyak pria dan anak laki-laki mencoba melarikan diri melalui hutan, tetapi diburu, ditangkap dan dibantai di beberapa lokasi di dekat Srebrenica.

Mladic sedang diadili di pengadilan kejahatan perang PBB di Den Haag atas tuduhan genosida atas Srebrenica dan pengepungan Sarajevo.

Pengadilan Kejahatan Perang Bosnia sendiri telah memenjarakan puluhan mantan tentara Serbia Bosnia atas pembantaian Srebrenica. (by/wb)
Ket:Muslimah Bosnia menangis didepan peti mati keluarga mereka yang menjadi korban pembantaian Serbrenica. / foto.EPA
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : R Merah
Proudly powered by R Merah
Copyright © 2011. R Merah - All Rights Reserved
Template Design by Raa Pramuja Published by Adam Pramuja