Home » » Perampok Alfamart Beraksi Setelah Patroli Pergi

Perampok Alfamart Beraksi Setelah Patroli Pergi

Written By Ridha Illahi on Selasa, 19 Juni 2012 | 09.35


Pelaku perampokan bersenjata api di minimarket 
JAKARTA,  Aksi perampokan minimarket Alfamart di dua wilayah di Jakarta Timur, Senin (18/6/2012) dini hari, diduga telah dipersiapkan. Komplotan pelaku baru melancarkan aksinya seusai petugas kepolisian sektor setempat berpatroli di sekitar tempat kejadian.
Kepala Polsek Kramat Jati Komisaris Imran Gultom mengatakan, beberapa saat sebelum kejadian, sebenarnya ada dua orang anggota Polsek Kramat Jati berada di lokasi untuk melakukan patroli. Pelaku baru melancarkan aksinya beberapa saat setelah anggota meninggalkan minimarket.
"Anggota kita sebenarnya berpatroli di situ, tapi beberapa saat setelah anggota pergi, baru mereka beraksi," ujarnya kepada wartawan di kantornya sesaat setelah kejadian.
Alfamart tersebut berada di lokasi ramai karena dekat pertigaan mengarah ke Cililitan dan Kalibata, Jalan Dewi Sartika, Jakarta Timur. Dalam peristiwa itu, uang senilai Rp 20 juta di dalam brankas raib digasak pelaku yang berjumlah lima orang.
Hal serupa terjadi di Alfamart, Jalan Wijaya Kusuma, Duren Sawit, Jakarta Timur selang satu jam kemudian. Perwira Unit Reserse Kriminal Polsek Duren Sawit Iptu Suwardi mengungkapkan, pelaku yang berjumlah tiga orang telah melakukan pengintaian terhadap minimarket 24 jam tersebut.
"Ada dua orang patroli di minimarket itu sebenarnya. Terus ada peristiwa di tempat tak jauh dari situ. Pas petugasnya pergi, langsung pelaku beraksi. Mungkin sudah diintai sebelumnya itu," ujarnya.
Dalam aksinya, pelaku menggunakan modus yang hampir serupa. Pelaku membawa senjata dan mengancam dan melumpuhkan karyawan toko dengan mengikat kaki dan tangan. Setelah melumpuhkan karyawan toko, pelaku pun meminta agar brankas dibuka dan menjarah isi brankas. Uang hasil penjualan selama tiga hari sebesar Rp 65 juta pun dijarah oleh pelaku.
Menanggapi hal tersebut, Kepala Satuan Reserse Kriminal Polres Metro Jakarta Timur Ajun Komisaris Besar Dian Perri secara terpisah mengatakan, pihaknya masih mengumpulkan fakta-fakta dari saksi. Namun, dugaan awal, komplotan pelaku saling kenal.
"Bisa jadi mereka satu komplotan, ya. Indikasinya dari waktu kejadian sama, semua korbannya diikat, senjata tajamnya golok. Semuanya tengah diselidiki," ujarnya.
Share this article :

1 komentar:

Silahkan berargumen sesuai pemahaman anda, sampaikan dengan santun jangan terlalu persuasif, apalagi provokatif.
Janganlah suka berdebat berkepanjangan yang tidak menggunakan akal seraya mengebiri etika berinteraksi sosial.

 
Support : R Merah
Proudly powered by R Merah
Copyright © 2011. R Merah - All Rights Reserved
Template Design by Raa Pramuja Published by Adam Pramuja