Home » » Pemuda Muslim AS Kampanyekan Hari Raya Idul Fitri

Pemuda Muslim AS Kampanyekan Hari Raya Idul Fitri

Written By R Merah on Selasa, 21 Agustus 2012 | 17.30


Inilah Adab di Hari Raya Idul Fitri (1) 

WASHINGTON - Muslim muda AS mendekorasi kendaraan mereka dengan tulisan 'Ucapan Selamat Idul Fitri'. Dekorasi ini merupakan bagian dari inisiatif dari Muslim muda untuk mengkampanyekan Islam merupakan bagian integral dari AS.
"Setiap Idul Fitri, umat Islam berkumpul untuk menegaskan kembali keimanan mereka melalui shalat Id," papar Hasan Gilani, pendiri lamam Rad Talks seperti dikutip The Houston Chronicle, Jumat (17/8).
Gilani berharap melalui kampanye ini masyarakat AS akan mencari tahu apa itu Idul Fitri. Selanjutnya, mereka akan mengetahui bahwa Idul Fitri merupakan satu dari dua perayaan utama umat Islam.
"Selama Idul Fitri, kami bersama keluarga dan kerabat saling berkunjung. Ini serupa dengan tradisi perayaan hari besar keagamaan lain di AS," papar dia
Menurut Gilani, ketika masyarakat paham dengan perayaan Idul Fitri maka akan menjadi kekuatan pemersatu berbagai agama di bawah bendera persahabatan dan kerja sama. "Proyek seperti 'Idul Mobile' yang menggunakan humor dan media populer membantu menyampaikan kebenaran tentang Islam dengan positif," kata dia.

Hari Libur Nasional

Sejak tahun 1996, perayaan Idul Fitri sudah diakui pemerintah AS. Namun, pemerintah AS belum memutuskan Hari Raya Idul Fitri sebagai hari libur nasional AS. Komunitas Muslim berharap, di masa depan, Hari Raya Idul Fitri bakal menjadi hari libur nasional AS.
Hasan Asma, Muslim asal Houston mengatakan Hari Raya Idul Fitri dan Idul Adha serupa dengan Thanksgiving dan Natal. Karena itu, wajar komunitas Muslim mengharapkan Idul Fitri menjadi hari libur nasional. "Ini menjadi pengakuan simbolik Islam di AS," kata dia.
Gilani mengatakan ada jutaan Muslim di AS. Eksistensi Muslim telah diakui. Hal itu tampak dari munculnya iklan Idul Fitri. "Ini menjadi perkembangan yang luar biasa sekaligus menunjukan kepada semua orang bahwa ada banyak umat Islam di sini dan sebagian dari kita tidak berbahaya," pungkasnya.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : R Merah
Proudly powered by R Merah
Copyright © 2011. R Merah - All Rights Reserved
Template Design by Raa Pramuja Published by Adam Pramuja