Home » » Menkominfo akan blokir film penghina Nabi 'Innocence of Muslims'

Menkominfo akan blokir film penghina Nabi 'Innocence of Muslims'

Written By R Merah on Kamis, 13 September 2012 | 04.11

JAKARTA (Arrahmah.com) - Film 'Innocence of Muslims' memicu pergolakan hebat di sejumlah negara di Timur Tengah. Karena itu, Menkominfo Tifatul Sembiring segera melakukan pemblokiran.
"Hal ini akan tentu difollow up. Nanti kita sudah kerjasama dengan YouTube. Kalau memang ada video bernuansa penghinaan yang mengakibatkan keresahan past kita tutup," kata Tifatul seperti dirilis detikcom, Kamis (13/9/2012).
Tifatul masih melakukan pengecekan terhadap film itu. Upaya pemblokiran pun tak akan memakan waktu lama bila semua unsur-unsur penghinaan terpenuhi.
"Kalau bersifat penghinaan harus ditutup. Terkait dengan judi online, kekerasan, termasuk video penipuan," terangnya.
Seperti dilansir AFP, Kamis (13/9/2012), film ini mengisahkan tentang kehidupan Nabi Muhammad yang, parahnya, dibumbui dengan tema pedofil dan homoseksualitas. Sejumlah adegan dalam film yang berdurasi 2 jam ini telah diunggah ke internet dan bisa juga dilihat di sejumlah saluran satelit privat.
Di Mesir, film ini memicu gugatan hukum yang diajukan seorang wartawan Mesir terhadap produser film ini. Disebutkan dalam gugatan tersebut bahwa film ini sengaja ditujukan untuk 'menyerang Islam'. Gugatan ini diawali oleh pemberitaan sejumlah media Mesir yang menyebut sejumlah umat Kopstik Mesir yang tinggal di AS ikut terlibat dalam pembuatan film ini. Pemerintah Mesir pun didesak untuk melepaskan kewarganegaraan orang-orang Mesir yang terlibat dalam film ini.
Film ini memicu unjuk rasa besar-besaran di Kairo, Mesir dan Benghazi, Libya. Ribuan demonstran menyerbu dan menyerang kantor kedutaan dan konsulat AS di dua wilayah tersebut. Bahkan, Dubes AS untuk Libya Christopher Stevens beserta 3 stafnya tewas akibat serangan yang terjadi pada 11 September malam waktu setempat. Mereka tewas akibat serangan roket yang mengenai mobil yang mereka naiki saat akan meninggalkan gedung konsulat menuju tempat yang lebih aman. Pemerintah Libya terang-terang menyebut pelaku pembunuhan Stevens ini merupakan para loyalis mendiang Muammar Khadafi.
Share this article :

0 komentar:

Speak up your mind

Tell us what you're thinking... !

 
Support : R Merah
Proudly powered by R Merah
Copyright © 2011. R Merah - All Rights Reserved
Template Design by Raa Pramuja Published by Adam Pramuja